H. M. Kadrie Oening

Selama memimpin Samarinda, Kadrie Oening banyak melakukan perubahan dan penataan kota Samarinda. Dia dikenal berani dan tegas. Seperti menghapus beroperasinya becak di Samarinda sejak 1 Januari 1975, seperti yang tertuang dalam SK Walikotamadya Tk. II Samarinda No. 150 tahun 1974. Kadrie Oening sempat didemo, namun dengan bijak Kadrie meredam dan mengganti becak dengan taxi colt sebagai angkutan umum.

Jasa lain Kadrie Oening yakni menata pusat perbelanjaan sekaligus Taman Hiburan atau yang biasa disebut THG atau Taman Hiburan Gelora di lokasi eks kebakaran tahun 1958. Lokasi tersebut dulunya kumuh, banyak bangunan liar dan terdapat Pasar Sementara yang berdampingan dengan lokalisasi liar WTS "Gulinggang". Kadrie Oening juga berperan besar dalam bertambahnya luas wilayah kotamadya Samarinda dari 169 kilometer persegi menjadi 2.727 kilometer persegi atau sekitar 15 kali lipat wilayah sebelumnya. Dengan luas daerah tersebut, Samarinda mendapat tambahan Kecamatan yaitu Palaran, Sanga Sanga, Muara Jawa dan Samboja.

Selama menjabat Wali kota Kadrie Oening juga sempat merelokasi warga bantaran sungai, dari Selili ke daerah yang disebut Supida I, Supida II dan Supida III. Kadrie Oening juga turut andil dalam menambah panjang jalan-jalan kota secara permanen sesuai kebutuhan Samarinda sebagai ibukota Kalimantan Timur.

Kadrie juga merupakan salah satu konseptor Stadion Segiri, Jalan Kesuma Bangsa. Taman Makam Pahlawan yang tadinya berada di belakang hotel Pirus, dipindahkan di Kesuma Bangsa, sehingga lokasinya dinilai lebih layak dan tertata rapi. Selain itu, dia pun merancang beberapa jembatan di Sungai Karang Mumus serta membangun Balai Kota yang hingga kini masih dipakai di Jalan Kesuma Bangsa.

Lahir :

Kebangsaan : Indonesia

Pasangan : -

Anak : -